Sabtu, 26 Oktober 2013

puisi

Puisi Sakit Hati – Akhir Tanpa Penghabisan

Inilah akhirnya…
Aku mengakhiri jejak yg baru kutapaki
Bukan salahmu…
Ini semua hanya karena aku…
Yang tak mampu menyemai benih rindu di ladangmu
Apa dayaku jika cintaku tak lagi hadir untukmu

Sia-sia kucoba membangun fondasi cinta ini
Sementara di atas segalanya,
Aku terus mengasah kesedihan penantian yang kuiba
Tak mau lepas hingga menafikan adamu

Maafkan untuk satu pilihan yg pahit ini
Tapi setidaknya, lebih baik semua terbuka sedari awal
Sebelum kebohongan terkuak di penghabisan
Aku memilih pergi karena tak mau menyakitimu
Aku memilih mencintai satu nama meski hanya semu

Puisi Sakit Hati – Hati Yang Kau Lukai

Seakan duri merobek hatiku
Hancurkan jiwaku
Musnahkan semua tawa dihatiku
Mengapa kau lakukan ini padaku

Mengapa kau tinggalkanku saat aku membutuhkan kamu
Andai engkau tau Sakit hati ini
saat kau tinggalkan cintaku yang tulus ini
Hanya untuk seorang yang tak pernah mencintaimu

Dimanakah perasaanmu. .
Saat kau ucap kata lupakan aku
Sungguh kau bukan manusia bagiku
Kau Ucap Kata Yang Sama

Hatiku tak seperti baja Yang takkan hancur
meski dihantam oleh ribuan batu
Aku bukanlah boneka Yang bisa kau permainkan sesuka hatimu
Aku bukan Tuhan Yang bisa memberikan semua apa yang kau minta

Kau pergi Dan kau kembali lagi
Kau ucap kata sama
Kau minta untuk bersamamu lagi
Kau ucap janji sama

Kau takkan tinggalkan aku Kau ucap 1000 kata maaf padaku
Itu..yang akan semakin membuat aku terluka
Bukan ku membencimu

Tapi sungguh Kata maaf itu terlalu indah dibibir manismu
Dan sungguh Sulit untuk ku bisa memaafkanmu.

Puisi Sakit Hati – Jendela Hatiku meleleh

Aku bisa mengemis untuk Anda,
tapi kita berdua tahu pinggul Anda bisa menjadi milikku
hanya dengan jentikan rambut
dan derit karet

bintang-bintang meminjamkan aku cahaya mereka
(Berikan aku seseorang untuk memandu)
Aku tidak ingin terpeleset
tapi aku sudah tidak ada pegangan,
Tidak ada yang menahan.

Aku ingat suara Anda,
Anda tertawa, tangan Anda
Jatuh seperti salju di telinga saya

Anda membungkuk aku akan Anda;
Aku tersentak.
rusak, aku runcing
Pecahan dan verticies
(Saya transparan.)

Rumput-noda merasa seperti cinta
tidur-rambut dan napas pagi
Aku jatuh, (bukan dari kasih karunia)

Aku tidak akan pernah lupa bagaimana kamu rasa.

Aku membiarkan Anda dalam
dan Anda berlari cakar Anda menuruni dinding
saya mutilasi bait hati-hati-terstruktur
dan saya lembut paha

Aku tidak akan pernah bertanya mengapa, itu bukan salahmu-
(pernah ini)

es di mata Anda membakar kulit saya,
bergolak bukit dan batu lembut,
Itu angin-tenang
Kau apa yang saya sebut rumah

Puisi Sakit Hati – Tidak ada lagi

Diganggu oleh patah hati
Hilang dalam kenangan cahaya
Hari-hari ini begitu gelap
Hitam, aku hidup hanya untuk melawan,

Terhadap pikiran Haunting
mengerikan mimpi,
Dimana aku mati setiap waktu.
Mereka mengatakan bahwa impian Anda garis apa yang Anda inginkan.

Jadi, saya mau menderita
Untuk mati sendirian dan takut.
Memang benar setelah apa yang terjadi antara kita
Saya tidak merasa saya pantas untuk hidup

Tapi, saya tidak pernah satu untuk memiliki kata terakhir
Itu pekerjaan Anda
Untuk memastikan setiap hal benar
setiap hal sempurna

Sesempurna Anda
Tapi sekarang bahwa setengah tidak sesuai dengan yang Anda
Mana yang meninggalkan aku
Siapa yang akan ingin seseorang yang sempurna untuk Anda.

Related Posts

puisi
4/ 5
Oleh